Trading

7 “DOSA” TRADER – ala mimin TA

Sebagai trader, kita pasti ada ngelakuin kesalahan ketika trading. Ada yang fatal, ada juga yang biasa aja. Nah, kali ini mimin mau share tentang 7 “dosa” dalam trading yang mimin pernah lakukan sekalian sama solusinya gimana.

Harapannya semoga temen – temen bisa belajar juga. Oh ya, bisa juga lu save dan share ke temen kalian, siapa tahu dia tanpa sadar melakukan “dosa” ini hehehe. Ngitung – ngitung bantu temen ye kan.

Oke kita mulai ya!

1. OVERTRADE

Keseringan trading, kebanyakan trading. Bukannya profit tapi malah makin hancur. Padahal uda ngerasa capek tuh, tapi tetep hajar aja. Hasilnya, percaya hancur bosku.

Solusinya? Kalo uda capek ya stop aja. Market masih buka besok – besok kok. Keep Calm!


2. INGIN CEPAT KAYA

Hahaha wah siapa sih yang ga mau cepet kaya? Siapa sih yg ga mau duit Rp 10juta jadi Rp 10 milyar? Mimin juga mau euy. Dulu pas trade rasanya mau cepet – cepet profit gede. Jadinya? ngelakuin hal – hal yang nge-rugiin account trading kita, bahkan keuangan pribadi. Misalnya deposit terlalu besar, lot terlalu besar. Yang ada bukan cepet kaya, malah cepet hancur 🙁

Solusinya, take it easy aja bro, santai…. enjoy the process ya!


3. LOT KEGEDEAN

Nah ini masih ada hubungannya dengan dosa kedua nih. Karena ingin cepet profit gede dan kaya, akhirnya mimin mikir “kalo tadi pake lotnya lebih gede pasti profitnya lebih gede lagi nih”

Ternyata, kagak cuy, sesekali bisa sih profitnya dapet homerun. Tapi deg – degan parah! Kuatiran! Ga bisa bobo! Waktu loss, berasa bodoooo bangettt.

Solusinya sama, take it easy 🙂 untuk segala sesuatu ada masanya, kita sebagai manusia ikhlas aja bekerja sebaik – baiknya hari ini.


4. FOMO (Fear of Missing Out)

Gampangnya, takut ketinggalan. Pernah kan ketika kita liat ada peluang entry, kita langsung buru – buru entry? 

Takut nanti harganya uda jalan lagi“, padahal bisa aja waktu kita buka chart ternyata polanya belum confirm nih. Akhirnya kita melanggar semua aturan trading kita hanya karena kita takut ketinggalan satu trade ini.

Mimin pernah gini.

Solusinya, di dalam hati tanamkan “kalo ketinggalan yang ini, besok masih ada kok” Boom! Hilang deh urgency buat masuk sekarang.


5. SOMBONG

Trade sekali profit, dua kali profit, tiga kali profit. Terus? Merasa paling pinter deh, kesombongan tu mulai menguasai relung hati dan pikiran :’)

“I AM INVICIBLE!!” hehehe.. (ok ini terlalu drama )

 Tapi intinya adalah akan ada satu masa dimana kita bakal profit beruntun di market. Kek raja midas lah, apa aja yg kita sentuh jadi emas (cling). Sehingga kita merasa kita hebat banget.

Akhirnya merasa jumawa, tidak mungkin salah, langsung mau hidup dari trading aja. Jadi inget pepatah lama, kesombongan adalah awal dari kehancuran. Hepi boleh, bangga boleh, tapi ketika judgement kita sudah dibayangi kesombongan itu biasanya berakhir tragis.

Solusinya, be humble. Kita hanya sebagian kecil dari dunia ini. Di atas langit masih ada langit. Di atasnya ada Bang Hotman Paris.


6. TERLALU BERLARUT DALAM RASA BERSALAH

Ketika loss terjadi, wajar jika kita merasa sedih, marah, bahkan frustrasi sama diri sendiri.

Hati – hati loh kalo kita terlalu larut di dalam loss tersebut, lama – lama bisa merasa bersalah sama diri sendiri. Ujung – ujungnya bisa buat kita makin down dan merasa menjadi korban terus (victim mentality).

Loss? Gapapa, itu wajar dalam trading. Ayo bangkit lagi, belajar lagi, jangan cengeng.

Solusinya, ampunilah diri sendiri, ketahui bahwa loss itu wajar adanya. Pelajari orang yang lebih hebat, pelajari kegagalannya. Mimin rasa ketika mimin lakuin itu, kegagalan mimin ga ada apa – apanya deh hahahha.


7. DENIAL

Nah ini salah satu “dosa” yang paling sulit ditaklukkan. Pernah gak ketika kita lagi posisi buy nih. Eh ternyata harga malah turun, boro – boro cut loss malah stop lossnya diturunin lagi. Hayo jujur!!

Jujur, mimin pernah kek gini waktu awal – awal trade. Denial parah. “Ah nanti naik lagi”

Lol, bukan hanya disitu aja, mimin uda analisa ulang nih, jelas – jelas harga menunjukkan dia mau turun lebih jauh. Cuma karena lagi buy, mimin denial merasa dia mau naik lagi. Alhasil ga di cut loss, dibiarin aja sampe margin call. “Ah bodo amat lah”. Padahal kalo waktu itu di cut aja, selamat accountnya.

Solusinya, trade what you see not what you think. Sampe sekarang, mimin masih ada bocor – bocornya merasa denial. Tapi mimin ada satu trik nih, kalo mimin merasa ragu biasanya mimin lebih milih out aja sih.

Hope it helps!
Cheers!

Let the profits be with you!
Trading Academy ID

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *