Trading

Cara Ngitung TP

Sebagai seorang trader, kita pasti pernah bertanya 

“berapa sih target profit yang tepat?”
“Apakah 100 pips kegedean TPnya?”
“Harga uda jalan 70 pips, apakah harus gue take sekarang? Takutnya kalau di hold nanti balik lagi”

Betul? Ya iyalah, kita kan juga trader. Jadi kita ini senasib seperjuangan deh ahhahaha..

Jadi gini brader, untuk ngitung TP itu ada caranya. Ga bisa sembarangan dan sesuka hati kita nih hehehe. Ada ilmunya nih buat ngitung TP. Kali ini kita akan bahas satu – satu ya, lu baca terus dan pahami bener ya. LETS GO!


Yang pertama!

Masih ingat sama pola ABCD kan?

Kemarin – kemarin tuh kan kita bahas kita itu mau entry di C kan? Lalu kita akan take profit di D. Nah, D nya dimana?? Jadi sekarang lo pake fibonacci tools lo tarik dari B ke C..

Sudah?

Lalu, Lo liat angka 127.2 sampai 161.8, kayak gini nih…..

Nah disitu adalah area – area take profit dengan pola ABCD ini.
(Jangan nanya di timeframe berapa lagi ya. Di semua timeframe bekerja)

Sesimple itu? Yoi..

Mudah kan? Selanjutnya tinggal Lo biasakan gunain dan tarik garisnya. Oh ya make sure ABCD Lo uda bener ya..Kalo masih bingung ABCD yang bener gimana coba cek highlight atau post IG kita yang soal ABCD deh


Yang kedua!

Menggunakan target pola – pola yang classic (seperti flag, pennant, rising atau falling wedge, DBW, ABW, dsb).

Lo bisa pelajari deh tuh pola satu – satu. Kalau mau bocoran gimana pola yang sering kita pake, itu rising/falling wedge, ABW, DBW dan juga flag, paling ada HnS dan inverted Hns juga.

Misalnya pada pola DBW bentuknya akan seperti ini

POLA DBW

Lalu kalau flag misalnya seperti ini

POLA FLAG

Cuma kekurangannya dengan menggunakan pola – pola classic ini adalah kadang beberapa pola tidak bekerja di market – market tertentu.

Contoh, pennant di XAUUSD dibandingkan pennant di EURUSD bisa berbeda winning ratenya loh! Jadi pastikan Lo juga research sendiri pola yang cocok.

Kita di Trading Academy ID kebanyakan trade di XAUUSD dan juga GBPJPY sehingga kita lebih fasih dengan pola – pola yang ada disana karakternya gimana. Lo mungkin juga boleh deh milih satu atau dua pair andalan Lo terus pick beberapa pola yang Lo tekunin. Jangan pindah – pindah bro!


Yang ketiga!

Menggunakan TP yang terbuka

Maksudnya gimana?

Maksudnya ga ada TP nya. Jadi Lo kosongin deh TP nya.. Idenya adalah Lo memanfaatkan pergerakan trend dari awal hingga trend tersebut “disinyalir” akan berbalik.

Untuk menangkap big fish seperti ini, Lo perlu mental yang kuat buat nahan profitnya. Lo bisa aja hold posisi beberapa minggu sampai beberapa bulan loh! Tapi kalau sekali tangkap bisa 500 pips lebih.

Lo bisa aja minggu ini floating profit 200 pips, minggu depan harganya balik arah jadi Lo rugi. Jadi duit yang Lo tarok emang duit dingin yang emang Lo ga butuh.

Tapi once dia jalan, Lo bakal puas banget.

Kalo Lo gamau sampai harga berbalik total sampai loss, ya Lo pasang trailing stop namanya. Jadi waktu harga balik, Lo kenal cut tapi profit.

Ok, sebelumya Lo juga mesti ngerti teknik entry yang bener dulu ya..Jangan langsung asal entry..musti ada rules – rulesnya juga. Oh ya, dengan cara ini juga kita perlu entry beberapa kali agar profitnya bisa lebih terasa..

Gini contohnya..

Ini kasus yang indah..hahaha

Stop lossnya boleh di pindah ke atas terus setiap terbentuk support baru ya..


KESIMPULANNYAAA

Sudah dibahas ya tadi ada 3 cara menentukan TP

  1. Menggunakan ABCD dan proyeksi fibonacci 127.2 – 161.8
  2. Menggunakan target pola classic
  3. TP open

Nah, kalau Anda ingin belajar lebih dalem ya bisa melalui course di BATTLEPLAN maupun 8 GATES. Disana akan dibahas lebih rinci lagi.

Kalau Anda tidak mau pusing pusing mikirin entry dimana, SL dimana, TP dimana, ya gunain aja MIDAS. Cukup dipasang dan voila! Nanti MIDAS yang akan cari entry, SL dan TP sendiri.

Enak kan?

See you traders!

Let the Profits be with You!
Trading Academy ID

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *