Trading

Cara pasang SL yang benar

Kemarin kita uda ngomongin soal TP nih, kali ini kita mau ngomongin soal SL. Karena ini penting banget..

Lo pasti pernah bingung kan..

“SL yang ideal itu berapa sih?”
“Harganya turun uda mau kena SL, harus di cut manual atau turunin SL atau biarin aja?”
“Gimana cara kita tahu kita harus cut sebelum kena SL?”
“Kalo kena SL lalu harga balik lagi gimana?”

Nah, jadi kita mau bahas soal SL nih hari ini. Harapannya dengan Lo ngerti cara pasang SL yang bener, Lo ga akan lagi galau – galau. Malah Lo bisa trading secara worry-free.

Gue yakin, Lo juga uda tau lah ya kalau SL ini adalah hal yang penting jadi gue ga mau bahas soal pentingnya SL lagi karena Lo uda ngerti.


Nah, SL yang ideal itu berapa sih?

Ini jawabannya sangat tergantung kepada:

Modal
Pola yang digunakan
Kondisi Market
Timeframe yang Lo gunakan

Bicara soal modal, Lo musti ngitung risk/trade yang sanggup Lo tanggung berapa. 10%? 20%? 5%? Coba dipikir – pikir Lo sanggupnya seberapa? Jangan dipaksa..Yang easy aja sob..

Kalo Lo rasa risk/trade 10% kegedean, ya kecilin aja jadi 5%. Masih gede juga? Kecilin lagi sampai Lo rasa Lo nyaman nih di level segini..

Tentu, semakin gede modal maka risk/trade harus semakin kecil dong. Beda kan trading dengan account $1000 dibanding $1.000.000?? Masa $1.000.000 risk/trade nya juga 10% hehehe..bukan jadi sobat trader lagi, tapi jadi sobat ambyar hehehe..

Nah setelah Lo tahu, Lo sanggup afford berapa lalu kita bicara soal teknikal deh sekarang. Yaitu di dalam chartnya..
Agar SL secara teknikal ini terlihat, tentu Lo harus gunain pola harga dong. Ga bisa pake feeling, “gue mau 50 pips aja deh” 

Gabisa! Kalo market membentuk pola A yang SL nya minta 70 pips tentu Lo ga bisa pasang SL di 50 pips dong? Masuk akal?

Setelah Lo tahu pola yang Lo gunakan ini SL nya minta di berapa. Lo sesuaikan lot dengan SL yang diminta oleh market. Paham ya?

Contohnya gini kita gunain pola DBW deh ya, ada 2 skenario..

Entry rules kita sama..Polanya sama..

Yang beda adalah jarak SL nya. 

Pola DBW ini meminta SL dibawah swing low ketiga. Itu sudah rulesnya, tidak bisa ditawar.

Tapi yang jadi perbedaan adalah kadang jarak entry ke swing low ketiga tersebut bisa beda. Dalam skenario A pola ini meminta 50 pips tapi dalam skenario B pola ini meminta 100 pips.

Apa yang harus Lo lakukan?

Sesuaikan Lot Lo..dimana kalau kena SL pun, risk/trade Anda tetap sama. Paham kan?

Bingung??


Gini gini..jadi kan tadi di awal Lo uda tentuin risk/trade nya berapa kan. Katakanlah account Lo adalah $1000, nah Lo mau risk/tradenya 10% jadi $100.

Jadi sekarang, Lo sesuaikan lot Lo dengan skenario tadi.

Kalau skenario A dia minta 50 pips kan, risk/trade $100 jadi lot Lo adalah…….Yak 0.2 lot

Kalau skenario B dia minta 100 pips, jadi lotnya ya 0.1 lot

Intinya, jaga risk/trade Anda disekitar yang sudah Anda atur. Jangan sampai tiba – tiba jadi 20% terus 5% tergantung mood ya.

KESIMPULAN

SL yang benar itu harus didukung sebuah entry reason yang benar. Lo masuk ke market karena apa? Ada pola ABCD misalnya, nah Lo pelajari deh ABCD ini level cut lossnya dimana. Stick to that plan.

Sisanya, tinggal Lo biasakan diri ngitung lot. Sesuaikan dengan risk/trade lo.

Lalu, jangan ngubah – ngubah SL (termasuk ketika Lo trading pake MIDAS)

Karena kalo Lo ngubah – ngubah SL, ya hitungan – hitungan di awal tadi jadi ga masuk dong? Buyar deh. Jadi tidak usah bingung lagi apakah harus cut manual atau tidak. Karena kalau sudah pasang SL yaudah biarin aja.

Apalagi kalo Lo pake MIDAS itu uda automatic semua, lo tinggal pantau.

Ok..gue harap hari ini cukup menjawab kebingungan Lo soal SL ya..

Coba deh Lo share ke temen Lo yang masih struggle dengan SL. Siapa tahu ini membantu. 

Let the Profits be with You!
Trading Academy ID

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *