Trading

Divergence doesn’t work?

Seringkali kita menjumpai beberapa case dimana uda ada divergence tapi kok harganya ga berbalik ya?

Itu uda ada jelas banget bullish divergence nya tapi kok ga naik ya harganya? Malah bablas terus turun kebawah..

Pasti Lo pernah juga kan menjumpai case yang mirip..

Mungkin bisa timbul di pikiran Lo, “kayaknya divergence ga works deh?” atau “gue kayaknya ciong deh sama divergence..”

Hahaha..


Terlepas dari suatu metode ada jatah gagal dan berhasilnya, Lo juga musti kira – kira dong kalo gunain suatu metode. Jangan langsung diterima mentah – mentah aja. Jangan asal liat kalo ada langsung hantam.

Dalam gambar diatas, harga lagi downtrend, emang sih ada bullish divergence, masa Lo mau buy?

“Tuh kan, berarti divergence ga bisa dipake dong..!”

No no no..bukan gitu..


Inget kan yang kita bahas soal price action kemarin? Bukan indikator, atau pattern nya ngomong apa tapi coba pake logika dulu.. Itu trend lagi bearish (aggressively).. Masa mau dilawan?

Inget kan kalo price action itu juga bicara soal power dan momentum? Momentumnya lagi bear dan powernya lagi sangat kuat, ya jangan dilawan sayang..

Kayak gini kan?

Dari gambar itu, harga lagi turun deras – derasnya, ada divergence, harga naik dikit lalu lanjut turun lagi.

Divergence ga works? Works kok, harga naik dikit dulu. Tapi pertanyaannya adalah dalam kondisi kayak gitu, Lo mau di side nya buyer atau seller nih?

Okay, ada divergence, ada buyers masuk, tapi bukan berarti buyers yang masuk itu powernya sekuat bear yang lagi turun kan? At least lu perhatiin juga lah gimana cara dia naiknya..Meyakinkan ga? Kalo enggak ya lu anggep itu sebagai kenaikan sementara aja, Lo ga perlu beli kan? Tapi lo bisa kan nunggu naiknya selesai baru sell lagi?

Makanya kata sabar itu berharga banget kan? Hahah..

Ini adalah gambar chart yang sama cuma kita zoom out. Kita akan bedah satu persatu dan kita akan perhatikan gimana momentum itu mulai berbalik dan power itu mulai pudar.

Kalo Lo bisa liat ini, Lo bakal bisa judge market dengan lebih baik.

Sekarang coba lihat chart ini..

Bisa lihat kan gimana bearish itu ga serta merta langsung balik arah..perlu beberapa kali pukul sampai harga itu balik jadi bullish..

Perhatikan ada setidaknya 2x market mengalami slowing down sebelum akhirnya berbalik arah..

Dan yang menarik adalah setiap kali slowing down itu memakan waktu yang lebih lama dari slowing down yang sebelumnya..

Lalu perhatiin ini..

Setelah marketnya slowing down, setelah lo liat power turunya mulai memudar, baru lo liat divergence nya dan patternnya..hehehe

Jadi dengan begini, Lo masuk buy memang waktu di trend bearish, tapi di trend bearish yang sudah melemah sehingga kemungkinan Lo menang itu lebih tinggi kan?

Barulah di momen itu ada juga DBW pattern yang bisa mendukung lu buat buy. Ga harus ada DBW juga sih yang penting lu bisa liat price actionnya bahwa harga mulai berbalik.

Kalo ada pattern, ya bonusnya adalah Lo bisa dapet entry, SL dan TP berdasarkan pattern tersebut deh..

Semoga ini membantu Lo ya dalam menggunakan divergence, it works kok, asal tahu cara gunainnya dengan benar.

Let the profits be with you!
Trading Academy ID

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *